Pengertian, Cara Menghitung, dan Contoh Beban Listrik Pada Elektronika

Pengertian, Cara Menghitung, dan Contoh Beban Listrik Pada Elektronika

Replantingtherainforests –┬áBeban listrik adalah sesuatu yang harus “dipakai” oleh pembangkit listrik. Dalam aplikasi harian, muatan listrik dapat digambarkan sebagai peralatan yang menggunakan energi listrik untuk beroperasi. Contoh beban listrik di rumah termasuk televisi, pencahayaan, setrika, mesin cuci, lemari es dan lainnya.

Di seluruh sistem, total daya adalah jumlah dari semua kekuatan aktif dan reaktif yang digunakan oleh peralatan yang menggunakan energi listrik. Dengan demikian, dalam penggunaan domestik, total beban listrik adalah total dari semua energi yang dikonsumsi oleh peralatan listrik yang aktif, karena dalam keadaan padam, tentu saja, peralatan tidak menggunakan energi listrik.

Pengertian Beban Listrik

Dalam perhitungan arus dan tegangan, beban digambarkan sebagai “resistansi” listrik. Dengan kata lain, beban listrik ini menghambat sirkulasi arus sehingga sirkuit pendek tidak terjadi. Dalam diskusi tentang arus dalam artikel sebelumnya, telah dijelaskan bahwa kekuatan yang muncul dari aliran arus adalah apa yang mengarah ke perangkat listrik sehingga dapat bekerja.

Pada saat saya belajar elektronik dasar, saya bingung tentang hal ini, terutama ketika saya belajar hukum Ohm. Di masa lalu, guru menjelaskan tuduhan sebagai “hambatan”. Pertanyaannya adalah mengapa listrik harus dihambat, bukankah itu tindakan yang sia -sia dan tidak berguna, juga dikenal sebagai limbah energi?

Pada saat itu saya dijelaskan kepada saya bahwa beban (yang dikatakan sebagai perlawanan) membatasi bagian arus untuk rangkaian pendek tidak terjadi, tetapi masih belum jelas dan saya puas dengan definisi tegangan, arus arus , beban dan hambatan listrik. Menurut pendapat saya, tuduhan dan hambatan adalah sesuatu yang berbeda, tetapi pada saat itu saya tidak tahu dari mana harus mulai menggambarkannya.

Melalui artikel ini saya mencoba menjelaskan biaya listrik sehingga kemudian, selama praktik elektronik, Anda tidak bingung dan tahu apa tuduhan dan apa hambatannya. Terkadang beban identik dengan hambatan, tetapi dalam praktiknya berbeda. Beban adalah sesuatu yang memuat sementara resistansi adalah sesuatu yang membatasi aliran arus dalam beban (menghambat).

Misalnya, saat melakukan sirkuit daya, kita harus tahu pengisian makanan mana yang bisa “dipakai”. Dalam bahasa sehari -hari, berapa banyak amp yang memiliki catu daya kita? Jadi, dengan menghitung hukum OHM, kita dapat menentukan amplitudo muatan ini dalam unit Ohm. Nah, inilah masalahnya. Unit beban juga ohm, sama seperti unit resistansi.

Cara Menghitung Beban Listrik

Beban listrik di rumah adalah kebutuhan yang harus dibayar setiap bulan. Nilai pembayaran listrik ini ditentukan oleh penggunaan dan dicatat oleh meteran listrik. Sebelumnya, pembayaran dilakukan pada bulan berikutnya, tetapi sekarang ada model pembayaran kredit.

Cara Menghitung Pemakaian Listrik

Konsumsi listrik PLN dihitung dalam KWH, yang berarti bahwa 1 kWh sesuai dengan penggunaan 1000 watt selama 1 jam. Oleh karena itu, konsumsi listrik dihitung per jam.

Misalnya, Anda menggunakan semua peralatan dalam contoh di atas selama 1 jam, maka konsumsi KWH adalah 0,98 kWh.

Beban Listrik Dalam Rangkaian Elektronika

Jika kami menghubungkan mesin ke catu daya, beban adalah mesin. Dalam hal ini, arus yang bersirkulasi (dalam amp) dapat dihitung dari amplitudo tegangan (dalam volt) dibagi dengan nilai resistansi mesin (dalam ohm).

Dengan penambahan resistansi seri ini, resistansi total akan meningkat dan arus akan sedikit bersirkulasi. Ingat, dalam hukum Ohm, jumlah arus berbanding terbalik dengan nilai resistensi beban. Dengan penjelasan ini, Anda bisa mendapatkan klarifikasi tentang beban dan hambatan.

Contoh lain dalam definisi beban elektronik adalah saat membangun penguat daya. Kami akan dihadapkan dengan pertanyaan, misalnya, jika penguat daya yang dapat kami buat dengan pengeras suara dengan impedansi 4 ohm. Mengapa tidak dikatakan seperti itu, penguat daya sangat dihambat oleh 4ohm? Tentu saja, jawabannya adalah karena mengacu pada istilah beban, karena tugas penguat daya adalah untuk “membawa” beban dalam bentuk speaker.

Akibatnya, diskusi singkat tentang muatan listrik dalam contoh aplikasi elektronik praktis. Yang penting adalah membedakan apa yang menjadi beban dan apa hambatannya. Jika resistansi kecil, itu berarti bebannya besar dan sebaliknya jika hambatannya besar, itu berarti bebannya kecil. Memang, beban mengacu pada aliran arus listrik.

Sumber: https://www.kelasplc.com/